Bencana Lingkungan Hidup

Bencana lingkungan hidup dapat diartikan sebagai bencana lingkungan yang terjadi akibat intervensi kegiatan manusia terhadap alam. Tindakan manusia yang merusak keseimbangan alam dapat berdampak langsung dalam menciptakan bencana lingkungan hidup yang pada akhirnya akan merugikan manusia sendiri. Beberapa contoh tindakan manusia yang dapat menciptakan bencana lingkungan hidup adalah penebangan hutan dan penggunaan bahan bakar fosil secara berlebihan. Bencana lingkungan hidup yang dapat terjadi dari tindakan tersebut antara lain banjir, longsor dan kekeringan.

    Salah satu aktivitas manusia yang mengakibatkan bencana lingkungan hidup adalah penebangan hutan. Hutan memegang peran vital sebagai penjaga keseimbangan lingkungan. Bencana lingkungan hidup yang terjadi akibat dari aktivitas penebangan hutan ini adalah bencana banjir dan longsor. Selain dampak bencana langsung, penebangan hutan akan mengurangi fungsi hutan sebagai paru-paru dunia dan pada akhirnya akan mengakibatkan bencana lain yang lebih besar seperti perubahan iklim.

    Aktivitas lain yang mengakibatkan bencana lingkungan hidup adalah penggunaan bahan bakar fosil secara berlebihan. Penggunaan bahan bakar fosil yang menghasilkan gas rumah kaca menciptakan fenomena pemanasan global. Fenomena ini membawa bencana alam yang lebih serius dan bersifat luas, yakni pemanasan global. Contoh bencana alam akibat dari pemanasan global adalah bencana badai yang meluas dan gelombang panas yang terjadi di banyak tempat. Bencana ini dapat membawa masalah lain yang berdampak pada manusia sendiri seperti kegagalan panen, dan timbulnya korban harta, benda, dan jiwa.

    Untuk mencegah terjadinya bencana lingkungan hidup, diperlukan upaya – upaya untuk mewujudkan kesadaran melestarikan lingkungan hidup. Kesadaran tersebut nantinya akan berbuah dukungan dari berbagai unsur masyarakat. Untuk mencapai hal ini, diperlukan suatu proses pendidikan lingkungan. Pendidikan lingkungan adalah proses mengembangkan kesadaran penduduk dunia akan lingkungan hidup dan upaya aktif untuk mengatasi masalah – masalah yang terkait dengan lingkungan. Pendidikan lingkungan diberikan pada masyarakat dalam semua umur dan semua level. Dengan pendidikan lingkungan diharapkan muncul kesadaran yang tinggi mengenai isu-isu lingkungan sehingga akan mendorong terjadinya perubahan dalam interaksi antara manusia dan alam yang lebih baik, yang pada akhirnya akan menciptakan lingkungan yang lebih lestari.

 

UNTUK BACAAN LEBIH LANJUT:

Suharko. (2014). Pencegahan Bencana Lingkungan Hidup Melalui Pendidikan Lingkungan. Jurnal Manusia dan Lingkungan, Vol. 21 (2): 254-260.

Tuang Gagasan: FISIP Starter Pack 2018

Hari yang ditunggu telah tiba

Sebuah awal perjalanan panjang telah menanti

Jalur yang didaki memang tak selalu landai

Namun, curam bukanlah alasan untuk berhenti dan menyerah

Apa yang ada di benakmu ketika mendengar kata ‘karir’? Pekerjaan? Tidak sesederhana itu kawan. Karir adalan jalan hidup yang kita pilih sendiri. Kita menyusurinya sejak kita lahir hingga kita dikuburkan. Tuhan mengaruniakan kita kehendak bebas dalam menentukan jalan mana yang akan kita tempuh, demi mencapai masa depan yang kita inginkan. Namun, minimnya sumber informasi seolah membuat jalan itu tak terlihat. Inilah yang seringkali menghambat kita dalam menentukan karir. Sekitar 95,6% mahasiswa FISIP UI masih merasakan minimnya keberadaan informasi seputar karir, khususnya karir pasca kampus mereka.

Mari persempit konteks ‘manusia’ pada ‘mahasiswa’ dan ‘karir’ pada ‘karir pasca kampus’.

Mahasiswa tentu memiliki kesadaran aktif dalam mencari informasi pasca kampusnya.  Permasalahan yang seringkali terjadi di lingkungan FISIP UI adalah tak semua mahasiswa memiliki kesadaran yang sama untuk mau aktif dalam mencari informasi-informasi yang menunjang kehidupannya setelah ia lulus.

Problematika tidak hanya pada mahasiswa yang tidak memiliki kesadaran, tetapi mahasiswa yang telah memiliki kesadaran pun memiliki permasalahan terkait sumber informasi pasca kampus yang mereka gunakan. Kebingungan masih melanda mahasiswa FISIP UI dalam menentukan sumber informasi mana yang ia gunakan sebagai acuan. Beberapa mahasiswa telah menjadikan sosial media sebagai sumber informasi pasca kampus utamanya. Namun, begitu banyak informasi di sosial media yang tidak relevan dengan kebutuhan mahasiswa FISIP UI menjadi kendala baru bagi mahasiswa dalam mempersiapkan kehidupan pasca kampusnya.

Hal inilah yang menjadikan kami, Departemen Pengembangan Mahasiswa BEM FISIP UI 2018, menggagas suatu kanal media penyedia informasi pasca kampus bagi mahasiswa FISIP UI. Kanal tersebut berupa Official Account LINE bernama FISTERPACK atau FISIP Starter Pack. Kata ‘Starter Pack’ mengandung arti kanal media ini dapat memberikan pembekalan berupa informasi-informasi pasca kampus bagi mahasiswa FISIP UI.

FISTERPACK membagi informasi pasca kampus dalam tiga kategori utama, yaitu lowongan kerja, lowongan magang, dan informasi beasiswa. Ketiga kategori tersebut dipublikasikan pada hari yang berbeda di setiap minggunya, demi pembagian informasi pasca kampus yang merata dalam kanal media ini. Namun, tak hanya ketiga informasi tersebut, kami juga menyediakan informasi tambahan lain berupa ‘FISTERPACK Insight’ yang akan menyediakan berbagai kiat-kiat maupun insight lainnya yang dapat menambah pengetahuan mahasiswa FISIP UI mengenai kehidupan pasca kampus. Keberadaan informasi seperti volunteer, seminar, workshop, dan acara lain yang kiranya relevan dalam membantu mahasiswa FISIP UI lainnya juga menjadi salah satu dari sekian konten yang akan dimuat dalam FISTERPACK.

FISTERPACK di sini bukanlah penyedia, melainkan penyalur. Informasi selalu kita saring baik dari kejelasan sumber hingga kesesuaiannya dengan kebutuhan mahasiswa. Tentunya informasi hoax adalah musuh terbesar kami. Satu hal yang penting, FISTERPACK sangat terbuka bagi mahasiswa FISIP UI yang hendak menyalurkan informasi pasca kampus dengan cara yang memudahkan mereka. Hal ini menunjukkan FISTERPACK sebagai kanal media yang sangat dekat bagi mahasiswa FISIP UI.

April 2018 merupakan awal mula berjalannya FISTERPACK. Hingga saat ini, telah dua bulan lebih kami menjadi saluran penyedia informasi pasca kampus bagi mahasiswa FISIP UI. Pada akhirnya, FISTERPACK diharapkan dapat menjadi jawaban atas permasalahan kurangnya informasi pasca kampus yang relevan bagi mahasiswa FISIP UI. Sebagai program kerja yang baru berdiri, kami tidak terlepas dari berbagai kekurangan yang ada. Namun, kami percaya suatu hari nanti, FISTERPACK akan menjadi sebuah kanal media besar yang menjadi kebutuhan bagi mahasiswa FISIP UI dalam menentukan jalan karir apa yang hendak ia gapai.

Ada baiknya untuk menutup tulisan ini melalui sepatah-dua patah kata,

Masa depan tidak diciptakan untuk ditunggu, sebab masa depan ada untuk diperjuangkan” – Jeremy Bagas Taruna

Salam,

Jeremy Bagas Taruna, FISIP UI 2017

Project Officer FISTERPACK 2018

Penghargaan Adipura

Pada artikel Newsletter kali ini, kami akan membahas mengenai penghargaan Adipura. Penghargaan tersebut mungkin sudah akrab di telinga pembaca karena kita sering mendengarnya atau membacanya. Penghargaan tersebut adalah penghargaan kebersihan yang diselenggarakan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dalam rangka mewujudkan kota yang bersih dan teduh. Penghargaan ini sudah dilaksanakan sejak tahun 1986 walaupun sempat terhenti pada tahun 1998 dan dilanjutkan pada tahun 2002.

Dalam mewujudkan kota yang bersih dan teduh, KLHK memiliki 21 komponen penilaian untuk kota yang dinilai. Dari 21 komponen tersebut, Tempat Pembuangan Akhir (TPA) memiliki komponen yang paling besar. TPA berkaitan dengan penimbunan sampah dan pengelolaan limbah. Selain TPA, komponen penilaian lainnya meliputi kondisi pasar, terminal, jalan, sungai, taman, sekolah, rumah sakit, dan komponen lainnya. Selain melihat kondisi fisik, penghargaan ini juga memandang dari sisi sosial-ekonomi, seperti keberadaan Pedagang Kaki Lima (PKL) yang diperbolehkan namun tetap harus rapih dan tertata sehingga menimbulkan rasa aman dan nyaman dalam masyarakat.  KLHK pun terus mengembangkan penghargaan Adipura dengan strategi rebranding Adipura. Dimulai tahun 2017, para bupati/walikota nominator penerima Adipura wajib untuk presentasi di depan Dewan Pertimbangan Adipura, praktisi pengelolaan sampah dan bidang pemasaran, pejabat KLHK, akademisi perguruan tinggi, lembaga swadaya masyarakat, dan media massa. Dengan rebranding tersebut, diharapkan Adipura dapat menyelesaikan berbagai isu lingkungan hidup yakni pengelolaan sampah dan ruang terbuka hijau, pemanfaatan ekonomi dari pengelolaan sampah dan RTH, pengendalian pencemaran air, pengendalian pencemaran udara, pengendalian dampak perubahan iklim, pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan akibat pertambangan, pengendalian kebakaran hutan dan lahan, serta penerapan tata kelola pemerintahan yang baik.

Salah satu pemenang Adipura pada tahun 2017 adalah kota Depok. Tugu Adipura Depok dapat ditemukan di Jalan Margonda. Walaupun begitu, keberhasilan kota Depok mendapatkan Adipura dipertanyakan banyak pihak, salah satunya dari Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi). Koordinator Advokasi Walhi Jakarta, Chandra Hutasoit, mempertanyakan keberhasilan kota Depok mengingat TPA kota Depok kelebihan kapasitas, serta belum ada pengelolaan sampah berbasis pasar atau komunitas. Pengangkutan sampah melalui truk pun juga masih berantakan. Hal ini menandakan masih banyak pekerjaan rumah yang harus dilakukan oleh kota Depok meskipun sudah meraih Piala Adipura.

UNTUK BACAAN LEBIH LANJUT:

Arifianto, Bambang. (2017, Agustus 2) “TPA Kelebihan Kapasitas, Kota Depok Raih Piala Adipura”.  Diambil dari Pikiran Rakyat: http://www.pikiran-rakyat.com/jawa-barat/2017/08/02/tpa-kelebihan-kapasitas-kota-depok-raih-piala-adipura-2017-406580 diakses pada tanggal 5 Juni 2018.

Kata Kota. (2016, Oktober 19) “Inilah Syarat Baru Penghargaan Adipura 2017”. Diambil dari: http://katakota.com/inilah-syarat-baru-penghargaan-adipura-2017/ diakses pada tanggal 5 Juni 2018.

Hasanah, Nurul. (2016, Oktober 7) “21 Komponen Penilaian Adipura”. Diambil dari Portal Resmi Pemerintah Kota Depok: https://www.depok.go.id/07/10/2016/01-berita-depok/21-komponen-penilaian-piala-adipura diakses pada tanggal 5 Juni 2018.